logo blog

Penemuan Kristal Komet Di Satu Sistem Planet Terdekat

Penemuan Kristal Komet Di Satu Sistem Planet Terdekat

Penemuan Kristal Komet Di Satu Sistem Planet Terdekat

Penemuan Kristal Komet - Yang pertama kalinya, para peneliti telah menentukan komposisi debu yang ada di lapisan luar yang dingin dari sistem Pictoris Beta. Materi  yang cocok dengan komet dalam tata surya kita telah ditemukan dalam sabuk debu di sekitar bintang Beta Pictoris muda oleh Badan Antariksa Eropa (ESA) Herschel Space Observatory.

Beta Pictoris yang berusia dua belas juta tahun berada cuma 63 tahun cahaya dari Bumi dan menjadi planet tempat gas raksasa bersama dengan kepingan runtuhan berdebu yang bisa berkembang saat itu menjadi sebuah torus berbadan es yang mirip dengan Sabuk Kuiper yang ditemukan di luar orbit Neptunus di tata surya kita tersebut. Berkat kemampuan pengamatan yang sangat bagus dari Herschel, komposisi debu di lapisan luar yang dingin dari sistem Pictoris Beta telah ditentukan untuk pertama kalinya.

Yang menarik lagi dari Kristal Komet adalah olivin mineral, yang mengkristal dari bahan piringan protoplanet yang dekat dengan bintang yang baru lahir dan pada akhirnya bergabung dengan asteroid, komet, dan planet-planet. “Sejauh ini olivin tersebut datang dalam beragam ‘citra’,” kata Ben de Vries dari KU Leuven di Belgia.

( Berbagai zat yang kaya dengan magnesium ditemukan dalam tubuh es kecil dan primitif seperti komet, sedangkan zat besi yang kaya dengan olivin biasanya ditemukan di asteroid besar yang telah mengalami pemanasan yang terlalu berlebihan, atau pengolahan.” Herschel mendeteksi berbagai zat yang kaya dengan magnesium murni di sistem Pictoris Beta pada 15-45 unit astronomi (AU) dari bintangnya, di mana suhunya sekitar -310 ° Fahrenheit (-190 ° Celcius). Sebagai perbandingan, Bumi terletak pada 1 AU dari Matahari, dan tata surya Sabuk Kuiper memanjang dari orbit Neptunus sekitar 30 AU ke 50 AU dari Matahari.

Pengamatan Herschel memungkinkan para astronom untuk menghitung bahwa  kristal olivin membuat sekitar 4 persen dari total massa dari debu yang ditemukan di wilayah ini. Pada akhirnya, temuan ini membuat mereka menyimpulkan bahwa olivin awalnya terikat di dalam komet dan dilepaskan ke ruang angkasa oleh tabrakan antara benda-benda es. “Nilai 4 persen yang sangat mirip dengan sistem tata surya komet 17P/Holmes dan 73P/Schwassmann-Wachmann 3, yang mengandung olivine dengan 2 to10 persen magnesium,” kata de Vries. “Sejak olivin hanya dapat mengkristal dalam waktu sekitar 10 AU dari bintang pusat, ditemukan dalam reruntuhan keping dingin berarti bahwa olivin pasti telah dibawa dari bagian dalam sistem menuju bagian luar.)



Bagikan Artikel ini:

your comments
Copyright © 2016. KAFI NKCL - All Rights Reserved